Pengertian akhlak dan akhlak Rasulullah SAW

Pengertian akhlak dan akhlak Rasulullah SAW

Pengertian akhlak dan akhlak Rasulullah SAW

Pengertian akhlak dan akhlak Rasulullah SAW
Pengertian akhlak dan akhlak Rasulullah SAW

Pengertian Akhlak

Akhlak dalam bahasa arab adalah bentuk jamak dari khuluk خلق yaitu perilaku. Jadi ahlak adalah perilaku manusia secara umum. Dengan ini ahlak atau perilaku itu bisa baik ataupun buruk. Kita bisa menyebut ahlak hasanah =ahlak hasanah = ahlak yang baik. Kita juga sering menyebutnya dengan ahlak karimah (ahlak yang mulia) kita mengatakan ahlak sayyi’ah= ahlak yang buruk = perilaku yang buruk.
Di dalam al-quran akhlaq disebutkan dalam bentuk mufrad (tunggal) dalam firmannya surah al-qalam (64) ayat 4:
وَإِنَّكَ لَعَلَى خُلُقٍ عَظِيمٍ
Sungguh engkau (Muhammad S.A.W) mempunyai akhlak yang agung.

Pentingnya mempunyai ahlak hasanah (akhlak yang baik)

Islam adalah agama yang mengatur cara berperilaku manusia. Tanpa perilaku yang baik manusia akan sangat berpotensial dalam membuat kerusakan. Perlunya membina ahlak adalah sebagai salah satu misi nabi Muhammad S.A.W dalam haditsnya:

إنما بعثت لأتمم مكارم الأخلاق

Sesunnguhnya aku diutus untuk menyempurnakan keutamaan – keutamaan ahlak. Hadits shahih riwayat al-bukhari dalam al-adabul mufrad dari abu hurairah R.A.

Ahlak nabi adalah al-qur’an itu sendiri sebagaimana yang diriwayatkan aisyah R.A ketika ditanya tentang akhlak nabi S.A.W beliau menjawab: akhlak nabi adalah al-qur’an.

Ibnu katsir mengatakan: artinya nabi adalah pengaplikasian al-qur’an baik menjalan perintahnya ataupun meninggalkan larangannya, sebagai sifat dan budi pekertinya. Istiqamah pada al-qur’an dalam menjalankan perintah dan meninggalkan larangannya. Mempunyai akhlak yang dipuji oleh al-qur’an dan menjauhi dari segala yang Al-Qur’an cela.

Pentingnya mempunyai ahlak yang baik digambarkan dalam sya’ir ahmad syauqi:

إنما الأمم الأخلاق ما بقيت فإن همو ذهبت أخلاقهم ذهبوا

Sesungguhnya para umat manusia akan tetap ada selama akhlaknya ada, apabila akhlak mereka hilang maka binasalah ummat manusia.

Ahlak jahiliyyah sebelum islam datang:

1. Menguburkan anak hidup-hidup
2. Banyaknya perzinahan
3. Berjudi
Dan yang lainnya.

Akhlak hasanah / karimah secara garis besar bisa dibagi menjadi dua:

Yang pertama adalah berakhlak yang baik kepada pencipta yaitu Allah S.W.T :. Yaitu dengan cara menerima segala hukum syari’at dengan ridha’ dan pasrah. Tidak merasa keberatan dengan hal-hal tersebut. Apabila Allah memerintahkan kepadanya untuk shalat , zakat , puasa dan lainnya ia akan menerimanya dengan hati yang lapang.
Yang kedua adalah berakhlak yang baik kepada sesama manusia misalnya dengan mencegah perbuatan yang melukai, wajah yang berseri-seri dan lain-lainnya.

Dari ‘Aisyah R.A. ia berkata: rasulullah S.A.W berdo’a dan berkata:
Ya Allah sebagaimana engkau telah membuat fisik-ku indah maka indahkanlah ahlakku. H.R.Ahmad.
Ya Allah aku berlindung dengan Mu dari perpecahan, kenifakan dan ahlak yang buruk.
H.R.Abu Daud dan An-Nasa’I

Akhlak Nabi

a. Dengan istri-istrinya:
Sebaik-baiknya kalian adalah yang paling baik kepada keluarganya dan aku adalah yang paling baik kepada keluarganya.
Nabi adalah orang yang lembut kepada istri-istrinya dan baik kepada mereka. Beliau melembutkan panggilan aisyah dengan memanggail “wahai ‘ai-sy”. Beliau juga memanggilnya dengan “humaira” yang berarti “kemerah-merahan”.

Beliau juga memanggilnya dengan nama bapaknya : wahai anak perempuannya shiddiq (abu bakar shiddiq).

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْصِفُ نَعْلَهُ وَيَخِيطُ ثَوْبَهُ وَيَعْمَلُ فِي بَيْتِهِ كَمَا يَعْمَلُ أَحَدُكُمْ فِي بَيْتِهِ

Dari aisyah R.A: rasululullah S.A.W. memperbaiki sendalnya, menjahit pakaiannya dan bekerja di rumahnya seperti seseorang diantara kalian bekerja di rumahnya.

Hadits shahih riwayat Imam Ahmad.

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْصِفُ نَعْلَهُ وَيَخِيطُ ثَوْبَهُ وَيَعْمَلُ فِي بَيْتِهِ كَمَا يَعْمَلُ أَحَدُكُمْ فِي بَيْتِهِ
عَنْ عَائِشَةَ قَالَتْ
خَرَجْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي بَعْضِ أَسْفَارِهِ وَأَنَا جَارِيَةٌ لَمْ أَحْمِلْ اللَّحْمَ وَلَمْ أَبْدُنْ فَقَالَ لِلنَّاسِ تَقَدَّمُوا فَتَقَدَّمُوا ثُمَّ قَالَ لِي تَعَالَيْ حَتَّى أُسَابِقَكِ فَسَابَقْتُهُ فَسَبَقْتُهُ فَسَكَتَ عَنِّي حَتَّى إِذَا حَمَلْتُ اللَّحْمَ وَبَدُنْتُ وَنَسِيتُ خَرَجْتُ مَعَهُ فِي بَعْضِ أَسْفَارِهِ فَقَالَ لِلنَّاسِ تَقَدَّمُوا فَتَقَدَّمُوا ثُمَّ قَالَ تَعَالَيْ حَتَّى أُسَابِقَكِ فَسَابَقْتُهُ فَسَبَقَنِي فَجَعَلَ يَضْحَكُ وَهُوَ يَقُولُ هَذِهِ بِتِلْكَ

Dari ‘Aisyah beliau berkata: aku pernah keluar dengan nabi Muhammad S.A.W dari pada sebagian perjalanannya dan aku ketika itu masih kecil aku belum gemuk. Rasulullah berkata kepada sahabatnya majulah kalian kedepan mereka pun jalan kedepan. Kemudian rasulullah S.A.W berkata kepadaku: kesinilah aku akan berlomba lari denganmu maka aku berlomba lari dengannya. aku mengalahkannya. Ketika aku gemuk dan aku menjadi lupa aku keluar dengannya dalam suatu perjalanan kemudian ia berkata kepada sahabatnya majulah kedepan mereka pun maju kedepan. Kemudian rasululullah S.A.W berkata kepadaku kemarilah kita lomba lari aku pun lomba lari denganya dan beliau mengalahkanku .

Rasulullah S.A.W tertawa dan mengatakan ini (ketika gemuk) dengan yang itu (ketika kurus). Artinya ingin mengatakan bahwa dulu dengan sekarang adalah berbeda kerena dahulu ‘asiyah tidak gemuk.

b. Sikap adil rasulullah S.A.W:

Rasulullah bersabda dalam satu kejadian pencurian yang dilakukan oleh seorang perempuan dari bani makhzum
Demi Allah seandainya Fatimah anak Muhammad S.A.W mencuri pasti aku akan potong tangannya.

لَوْ أَنَّ فَاطِمَةَ بِنْتَ مُحَمَّدٍ سَرَقَتْ لَقَطَعْتُ يَدَهَا

Hadits H.R.Bukhari dan Muslim dari ‘aisyah R.A.

Cara nabi Muhammad S.A.W berbicara:

Dalam musnad abu ya’la dengan sanad yang shahih dari urwah bin zubair ia berkata: seorang laki-laki duduk di halaman depan kamar aisyah ia pun berbicara. Aisyah pun berkata: seandainya saya saya tidak sedang bertasbih maka pastilah saya akan katakan kepadanya: tidaklah rasulullah S.A.W berbicara dengan cepat seperti kalian berbicara. Perkataan rasulullah S.A.W adalah jelas di fahami oleh hati.

عروة بن الزبير قال : جلس رجل بفناء حجرة عائشة فجعل يتحدث قال : فقالت عائشة : لولا أني كنت أسبح لقلت له : ما كان رسول الله يسرد الحديث كسردكم إنما كان حديث رسول الله صلى الله عليه و سلم فصلا تفهمه القلوب

Rasulullah S.A.W tidak pernah berbicara pada suatu yang tidak penting yang diisyaratakan dalam sabdanya: dari sebagian tanda baiknya islam seseorang adalah ia meninggalkan apa yang tidak penting baginya.

من حسن إسلام المرء تركه ما لا يعنيه

Hadits hasan riwayat tirmizi dari abu hurairah R.A .

c. Ahlak nabi kepada anak kecil.

حَدَّثَنَا شَرِيكُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ سَمِعْتُ أَنَسَ بْنَ مَالِكٍ يَقُولُ
مَا صَلَّيْتُ وَرَاءَ إِمَامٍ قَطُّ أَخَفَّ صَلَاةً وَلَا أَتَمَّ مِنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَإِنْ كَانَ لَيَسْمَعُ بُكَاءَ الصَّبِيِّ فَيُخَفِّفُ مَخَافَةَ أَنْ تُفْتَنَ أُمُّهُ

Anas bin malik R.A. berkata: tidaklah aku shalat dibelakang seorang imam pun yang lebih ringan dan lebih sempurna dari rasulullah S.A.W. apabila ia mendengar tangisan anak kecil ia meringankan shalatnya khawatir ibunya terganggu (dalam shalatnya). Hadits riwayat al-bukhari dari anas bin malik R.A.

Sumber: https://www.catatanmoeslimah.com/2016/05/30-doa-doa-harian-terlengkap-beserta-artinya.html