Variasi Bahasa

Variasi Bahasa

Variasi Bahasa

Variasi Bahasa
Variasi Bahasa

Sosok bahasa diyakini selau saling bertaut-tautan secara erat

sekali dengan segala aspek indeksal dari masyarakat dan lingkungna budaya yang menjadi wadahnya. Berbicara tentang variasi atau ragam bahasa, sepertinya tidaka akan pernaha ada habisnya. Perubahan zamana dan waktu yang terus terjadi senantiasa dibarengi ragam atau variasi. Demikian pun perubahan keadaan sosial-ekonomi seseorang, dapat juga menghadirkan sosok variasi bahasa baru. Orang dari kelompok masyarakat berstatus dan berkelas sosial rendah dapat berubah ragam bahasanya ketika menjadi orang berhasil setelah merantau lama di kota besar. Maka, lalu bahasanya pun berubah seiring perubahan status sosial.

 

            Dalam kehidupan sehari-hari banyak pokok persoalan yang dibicarakan.

Dalam membicarakan pokok persoalan yang berbeda-beda ini kita pun menggunakan ragam bahasa yang berbeda. Ragam bahasa yang digunakan dalam lingkungan agama berbeda dengan bahasa yang digunakan dalam lingkungan kedokteran, hukum, atau pers. Bahasa yang digunakan dalam lingkungan politik, berbeda dengan bahasa yang digunakan dalam lingkungan ekonomi/perdagangan, olah raga, seni, atau teknologi. Ragam bahasa yang digunakan menurut pokok persoalan atau bidang pemakaian ini dikenal pula dengan istilah laras bahasa.

Perbedaan itu tampak dalam pilihan

atau penggunaan sejumlah kata/peristilahan/ungkapan yang khusus digunakan dalam bidang tersebut, misalnya masjid, gereja, vihara adalah kata-kata yang digunakan dalam bidang agama; koroner, hipertensi, anemia, digunakan dalam bidang kedokteran; improvisasi, maestro, kontemporer banyak digunakan dalam lingkungan seni; pengacara, duplik, terdakwa, digunakan dalam lingkungan hukum; pemanasan, peregangan, wasit digunakan dalam lingkungan olah raga. Kalimat yang digunakan pun berbeda sesuai dengan pokok persoalan yang dikemukakan. Kalimat dalam undang-undang berbeda dengan kalimat-kalimat dalam sastra, kalimat-kalimat dalam karya ilmiah, kalimat-kalimat dalam koran/majalah, dll. Contoh kalimat yang digunakan dalam undang-undang.            Sebagai sebuah langue sebuah bahasa mempunyai sistem dan subsistem yang dipahami sama oleh semua penutur bahasa itu. Namun, karena penutur bahasa tersebut, meski berada dalam masyarakat tutur, tidak merupakan kumpulan masyarakat yang homogen, maka wujud bahasa yang konkret, yang disebut parole, menjadi tidak seragam. Bahasa itu menjadi beragam dan bervariasi ( catatan: istilah variasi sebagai padanan kata Inggris bukan varietyatau variation ). Terjadinya keragaman atau kevariasian bahasa ini bukan hanya disebabkan oleh para penuturnya yang tidak homogen, tetapi juga karena kegiatan interaksi sosial yang mereka lakukan sangat beragam. Setiap kegiatan memerlukan atau menyebabkan terjadinya keragaman bahasa itu. Keragaman ini akan semakin bertambah kalu bahasa tersebut digunakan oleh penutur yang sangat banyak, serta dalam wilayah yang sangat luas.

 

            Dalam hal variasi atau ragam bahasa ini ada dua pandangan.

 Pertama,variasi atau ragam bahasa itu dilihat sebagai akibat adanya keragaman sosial penutur bahasa itu dan keragaman fungsi bahasa itu. Jadi, variasi atau ragam bahasa itu telah terjadi  sebagai akibat dari adanya keragaman sosial dan keragaman fungsi bahasa. Andaikata penutur bahasa itu adalah kelompok yang homogen, baik etnis, status sosial, maupun lapangan pekerjaannya, maka variasi atau keragaman bahasa itu tidak akan ada; artinya, bahasa itu menjadi seragam.Kedua, variasi atau ragam bahasa itu sudah ada untuk memenuhi fungsinya sebagai alat interaksi dalam kegiatan masyarakat yang beraneka ragam. Kedua pandangan ini dapat saj diterima atau ditolak. Yang jelas, variasi atau ragam bahasa itu dapat diklasifikasikan berdasarkan adanya keragaman sosial dan dan fungsi kegiatan dalam masyarakat sosial. Dapat dikatakan bahwa variasi bahasa terjadi sebagai perubahan atau perbedaan yang dimaifestasikan dalam ujaran seseirang atau penutur-penutur di tengah masyarkat bahasa tertentu.

Sumber : https://www.mindstick.com/Articles/126240/how-to-prevent-air-and-soil-pollution